Anggarkan Rp 1 Triliun, Pemerintah Siap Tata Pura Besakih di 2021

Anggarkan Rp 1 Triliun, Pemerintah Siap Tata Pura Besakih di 2021

Anggarkan Rp 1 Triliun, Pemerintah Siap Tata Pura Besakih di 2021

LASKARQQ LOUNGE – Anggarkan Rp 1 Triliun
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan melakukan penataan kawasan suci Pura Besakih yang merupakan Kawasan Cagar Budaya di Kabupaten Karangasem, Bali.

Penataan kawasan komplek pura yang terletak di Desa Besakih tersebut merupakan tindak lanjut dari usulan Pemerintah Daerah (Pemda) Bali yang telah disampaikan ke Presiden Joko Widodo (Jokowi).

“Insya Allah tahun 2021 bisa mulai kita kerjakan selama satu tahun. Pekerjaannya merupakan kolaborasi antara Pemerintah Provinsi Bali dengan pemerintah pusat, karena pura ini adalah aset nasional yang harus diperhatikan, bukan hanya aset Bali,” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono saat meninjau kawasan Pura Besakih, Jumat (7/8/2020).

Untuk persiapan penataan kawasan Pura Besakih tersebut, Menteri Basuki menyatakan telah menyelesaikan studi kelayakan (feasibility study/FS). Sementara untuk desain akan dikerjakan dengan metode rancang bangun (design and build) untuk mempercepat pelaksanaan.

“Tetapi karena luasan kawasannya sudah lebih dari 10 ribu m2 dan juga lokasinya sebagai destinasi wisata sekaligus cagar budaya, maka akan dilengkapi juga dengan dokumen AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan),” tuturnya.

Kawasan Cagar Budaya

Anggarkan Rp 1 Triliun, Pemerintah Siap Tata Pura Besakih di 2021

“Sehingga lahan parkir yang akan dibangun tidak bertingkat ke atas, namun ke bawah 4 lantai (basement), sebagi salah satu aturan di Bali yang harus tetap dipegang,” ucapnya.

Namun begitu, ia menambahkan, penataan kawasan tidak akan menyentuh area bangunan utama Pura Besakih yang digunakan sebagai tempat ibadah.

“Yang terpenting dari penataan kawasan ini untuk meningkatkan kenyamanan pengunjung yang beribadah dan berwisata. Karena menurut informasi, saat ada upacara besar kondisinya akan sangat ramai. Untuk itu ini akan dibuat alur masuk dan keluar yang berbeda sehingga tidak ada penumpukan, termasuk sirkulasi jalan untuk kendaraan akan diatur,” ujarnya.

Gubernur Bali I Wayan Koster berharap penataan kawasan Pura Besakih dapat selesai sebelum 2022. Mengingat akan ada upacara besar Maribu Bhumi pada tahun tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *